4 Makanan yang Baik untuk Penderita Gula Darah Tinggi

oleh
(pixabay.com)
(pixabay.com)

Banyak faktor yang bisa menyebabkan gula darah tinggi, dari kelebihan berat badan, diabetes tipe 2, dan faktor lain seperti kurang aktivitas fisik dan stres. Saat berisiko atau memiliki gula darah tinggi, penderitanya akan berhati-hati memilih makanan untuk menjaga gula darah tetap stabil.

“Tidak ada makanan yang dapat menurunkan kadar gula darah, karena itu adalah tugas insulin,” kata Toby Amidor, ahli nutrisi pemenang penghargaan dan penulis buku terlaris Wall Street Journal dari Diabetes Create Your Plate Meal Prep Cookbook. “Ketika tubuh menemukan bahwa ada gula dalam darah, ia melepaskan insulin untuk membantu mengeluarkan gula dari darah dan masuk ke sel-sel tubuh di mana ia dapat menyediakan energi.”

Namun, Amidor mengatakan bahwa penderita dapat memilih makanan tertentu yang memiliki efek minimal pada lonjakan gula darah. Atau, pilih makanan yang memiliki indeks glikemik (GI) lebih rendah yang tidak akan memengaruhi gula darah tinggi.

Dilansir dari eatthis.com, inilah empat makanan bergizi yang tidak akan berdampak negatif pada gula darah tinggi.

1. Telur

Makanan pokok untuk sarapan, camilan setelah berolahraga, atau apa pun di antaranya, telur berprotein tinggi yang tidak akan memengaruhi gula darah.

“Telur adalah makanan berprotein yang hampir tidak mengandung karbohidrat,” kata Amidor.

“Oleh karena itu, telur akan memiliki efek minimal pada gula darah.”

Menurut sebuah studi 2018 yang diterbitkan dalam Food & Function Journal, makan satu telur besar setiap hari dapat mengurangi risiko diabetes. Studi ini juga menemukan bahwa subjek yang makan telur memiliki kadar glukosa darah puasa yang lebih baik, yang berarti telur dapat membantu menjaga gula darah tetap teratur.

2. Brokoli

Sayuran cruciferous serbaguna ini bisa membantu menjaga gula darah tetap stabil.

“Brokoli adalah sayuran rendah karbohidrat yang kaya akan vitamin, mineral, dan fitokimia—senyawa tumbuhan alami yang telah terbukti membantu melawan dan mencegah penyakit,” kata Amidor.

“Sayuran ini juga mengandung serat dan beberapa karbohidrat (~ 5 g karbohidrat per porsi) dan tidak menyebabkan lonjakan gula darah.”

Lebih lanjut, Amidor menyarankan bahwa memiliki serat juga membantu memperlambat penyerapan makanan ke dalam darah, yang meminimalkan seberapa cepat karbohidrat (dipecah menjadi glukosa) diserap ke dalam darah.

3. Beras merah

“Meskipun biji-bijian memang mengandung karbohidrat, itu juga menyediakan serat,” kata Amidor.

“Serat memperlambat seberapa cepat itu diserap ke dalam darah. Ini berarti bahwa begitu beras merah dipecah menjadi glukosa, secara perlahan akan diserap ke dalam darah, sehingga membantu meminimalkan lonjakan gula darah.”

Beras merah juga mengandung mangan, yang berguna untuk banyak proses dalam tubuh, termasuk pengaturan gula darah.

4. Kedelai

“Tahu dan kedelai (seperti edamame) mengandung karbohidrat minimal dan karenanya tidak menyebabkan lonjakan gula darah,” kata Amidor.

Kedelai merupakan salah satu makanan nilai indeks glikemik terendah dari semua kacang-kacangan. Ini kemungkinan besar karena kandungan protein dan lemaknya yang lebih tinggi.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan oleh University of Massachusetts Amherst, makan makanan kedelai (seperti tahu dan kedelai) dikaitkan dengan penurunan kadar gula darah. Juga, makan makanan ini telah meningkatkan toleransi glukosa pada penderita diabetes.

 

Artikel ini telah tayang di : https://cantik.tempo.co/read/1627894/4-makanan-terbaik-untuk-orang-yang-memiliki-gula-darah-tinggi

No More Posts Available.

No more pages to load.